Iklan

iklan

Pemkab Cianjur Belum Sentuh Penderitaan Siti Aminah

Friday, February 3, 2012 | 5:35:00 AM WIB Last Updated 2012-02-02T22:35:08Z
KabarCianjur-Jln. Siti Boededar;Pemkab Cianjur masih belum membantu penanganan Siti Aminah (6), bocah penderita bibir sumbing. Putri dari pasangan suami istri (Pasutri) Rahmat (35) dan Wartini (35), warga Kampung Mekarlaksana, RT 20 RW 27, Desa Jayagiri, Kecamatan Sindangbarang, Kab. Cianjur. Bahkan keberadaan Siti yang masih tinggal di Kantor Lembaga Bantuan Kesehatan (LBK) Yayasan Forum Perencanaan dan Pembangunan Cianjur (FP2C) belum disambangi pihak Pemkab.
Hal itu dibenarkan oleh Direktur LBK FP2C, Sobari. Pihaknya mengaku hingga saat ini belum dihubungi oleh Pemkab terkait bantuan yang dijanjikan untuk penanganan penderita bibir sumbing Siti Aminah. Pada hal kondisi Siti harus segera ditangani, tidak bisa ditunda.
"Jangankan untuk koordinasi soal bantuan, datang saja ke sini juga belum. Padahal, Aminah merupakan pasien yang harus segera mendapatkan penanganan segera mungkin. Kondisinya sudah sangat memprihatinkan," kata Sobari, Kamis (2/2).
Pihaknya sangat menyayangkan sikap Pemkab Cianjur yang tidak juga melakukan penanganan. Kendati demikian pihaknya akan berupaya membawa Siti ke Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandun melalui rujukan dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cianjur.
"Kalau kita menunggu terus, kasian Siti. Kita akan berupaya terus agar Siti mendapatkan penangana nyang layak. Kita juga sudah menguru Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dan kita akan meminta rujukan dari RSUD Cianjur," paparnya.
Seperti diberitakan sebelumnya, kesedihan mendalam terlihat dari raut wajah Wartini (35) warga Kampung Mekarlaksana RT 20/07, Desa Jayagiri, Kecamatan Sindangbarang, Kabupaten Cianjur. Betapa tidak saat melihat kondisi anak keduanya Siti Aminah (6) terlahir berbeda dari bocah seusianya. Sejak lahir Siti menderita bibir sumbing parah dengan tingkat kerusakan wajahnya diperkirakan mencapai 70%. Konon, kondisi itu baru pertama kali ditemukan di Indonesia.
Berdasarkan pengakuan orang tuanya, Siti pernah mengikuti operasi bibir sumbing geratis. Hanya saja waktu itu tim medis yang menanganinya mensyaratkan kalau siti harus menjalani operasi selama 9 kali. Itupun harus menyiapkan dana untu operasi sebesar Rp 1 milyar dengan alasan harus melibatkan tim dokter spesialis yang ahli dibidangnya.
Sebagai keluarga yang kurang mampu dengan pekerjaan sebagai buruh tani, apalagi orang tuan Siti Wartini dan Rahmat (35) tidak terdata dalam jaminan kesehatan masyarakat miskin ataupun surat keterangan tidak mampu (SKTM), untuk menyiapkan dana Rp 1 milyar tidak ada dalam mimpinya. Sehingga satu-satunya jalan mereka nekad meminta bantuan pengobatan anaknya ke Lembaga Bantuan Kesehatan (LBK) Yayasan Forum Perencanaan dan Pembangunan (FP2C) Kabupaten Cianjur di Jalan Hj. Siti Boededar.
Perjuangan untuk sampai ke tempat itu dirasakan cukup melelahkan. Selain perjalanan dari kampung halamanya yang memakan waktu hingga 8 jam, untuk biaya perjalanan keluarga kurang mampu itu terpaksa menjual barang-barang yang ada dirumahnya untuk bekal ke Cianjur.
Jika melihat kondisi bocah enam tahun itu, dipastikan siapapun akan merasa prihatin. Bagian bibirnya tampak rusak parah. Bagian mata kirinya seperti akan terlepas. Kondisi Siti yang seperti itu kerap menjadi ledekan teman-teman sebayanya. Siti pun kerap menangis sendirian di kamar karena menjadi bahan ledekan orang lain.
"Kami tidak tega kalau mendengar anak saya itu diledek anak-anak seusianya. Dia selalu menangis ingin sekolah, tapi kalau melihat kondisinya kami tidak tega. Pada hal kakaknya lahir secara normal tidak ada kelainan apapun," kata Wartini.
Dikatakan Warini, anaknya itu acap kali mengeluh sakit pada bagian mata kirinya yang tampak akan terlepas. Penglihatannya mata kanannya pun tidak begitu sempurna. "Anak saya itu merengek pingin sekolah, dia juga sudah bisa baca dan tulis, tapi kami tidak sanggup, kawatir diledek sama teman-temanya. Hanya satu yang kami harapkan, ada dermawan yang menyumbang untuk pengobatan anak saya," tegasnya (KC-02)***.

Berita Sebelumnya :
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Pemkab Cianjur Belum Sentuh Penderitaan Siti Aminah

Trending Now

Iklan

iklan