Iklan

iklan

Diduga Sarat Pungli, Biaya Perijinan di Cianjur Tinggi

Tuesday, October 16, 2012 | 7:24:00 PM WIB Last Updated 2012-10-16T12:24:47Z
Subianto
CIANJUR, (KC).- Mahalnya biaya perijinan di Kabupaten Cianjur diduga akibat adanya pungutan liar (pungli) yang dilakukan oleh oknum di Badan Pelayan Perijinan Terpadu Penanaman Modal (BPPTPM) Cianjur. Salah satu dugaan pungli tersebut dilakukan terhadap retribusi Ijin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT).

Peraturan Daerah (Perda)  Nomor 3 Tahun 2005 tentang Retribusi Ijin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT) sudah tidak diberlakukan lagi, menyusul di terbitkannya Perda Nomor 11 Tahun 2010 tentang Pencabutan Peraturan Daerah Tentang Retribusi yang di tetapkan pada tanggal 13 Desember 2010.

Adanya praktek pungli di BPPTPM tersebut sebagaimana diungkapkan salah seorang warga yang hendak membuat permohonan perijinan ke BPPTPM. Warga tersebut mengaku datang ke BPPTPM untuk mengurus ijin pembangunan hotel dan restoran  di daerah Cipanas.

“Oleh petugas BPPTPM biaya perijinan yang harus dikeluarkan sebesar Rp 250 juta yang terdiri dari  Ijin Mendirikan Bangunan  sebesar Rp 117.500.000,  Ijin HO sebesar Rp 44.000.000, Ijin UKL/UPL sebesar Rp 50.000.000, Ijin Andal Lalin Rp 15.000.000, Peil Banjir  sebesar Rp 5.000.000, Aspek Tata Guna Tanah Rp 5.000.000, dan rapat biaya pembahasan tim sebesar Rp 15.000.000. Menurut keterangan petugas BPPTPM yang bernama Subianto, biaya tersebut belum termasuk biaya untuk ijin IPPT, Ijin Prinsip dan Ijin lokasi,” ujar seorang warga yang minta tidak disebut namanya.

Menanggapi hal tersebut Kepala BPPTPM, Hujaemah membantah jika di lingkungan BPPTPM yang dipimpinnya telah berlangung praktek pungli. Hujaemah mengatakan, untuk retribusi yang masih di kenakan untuk para pemohon ijin itu sebagaimana yang diatur oleh Perda hanya retribusi pembuatan ijin HO (Ijin Gangguan) dan IMB (Ijin Mendirikan Bangunan).
      
“Tidak ada itu praktek pungli. Retribusi IPPT itu sudah tidak lagi dikenakan karena Perdanya sudah dicabut, yang kita pungut itu sebagaimana yang di atur Perda saja yaitu retribusi HO dan IMB, selain itu tidak ada,” tegas Hujaemah terpisah.

Hujaemah mengungkapkan, memang terkait biaya pembuatan ijin diluar dari dua retribusi diatas ada juga dikatakan biaya lain yaitu untuk survey, tapi itu biasanya diberikan atas dasar pemberian dari si pemohon sendiri tanpa ditetapkan secara resmi. Adapun terkait soal adanya asumsi masyarakat bahwa biaya pembuatan ijin itu mahal, terkait soal itu yang lebih tahu tentang perhitungan biaya pembuatan ijin adalah Kepala Bidang Administrasi dan Penelitian Tekhnis, Subianto

Sementara Kepala Bidang Administrasi dan Penelitian Tekhnis BPPTPM Kabupaten Cianjur, Subianto juga membantah keras kalau masih memberlakukan retribusi IPPT. "Itu tuduhan yang tidak benar, kalau ada orangnya yang bilang bahwa IPPT masih dipungut retribusi bawa ke saya. Retribusi itu sudah dicabut bersamaan dengan SIUP dan TDP, saya rasa itu orang yang tidak senang saja terhadap saya," kata Subianto.

Pihaknya juga meminta kepada masyarakat yang ingin mengurus perijinan agar datang langsung karena semua biaya perijinan sudah ada aturanya. "Sebaiknya jika ada masyarakat yang ingin membuat ijin, datang saja langsung ke kantor. Kalau ternyata ada yang bilang ijin itu mahal, semuanya sudah sesuai dengan ketentuan, tinggal melihatnya dari sudut pandang mana," tegasnya (B.101/nk)**.
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Diduga Sarat Pungli, Biaya Perijinan di Cianjur Tinggi

Trending Now

Iklan

iklan