CIANJUR,[KC],- Paguyuban Pasundan membentuk koperasi Paguyuban Pasundan di Kabupaten Cianjur, sebelumnya  koperasi Paguyuban Pasundan juga didirikan di Kabupaten Sumedang, Cirebon, Majalengka, dan Kabupaten Bandung.

Yang menjadi kekhawatiran Paguyuban Pasundan adalah  banyak warga Jawa Barat salah satunya di Kabupaten Cianjur menjadi korban dari Bank Emok (renternir). Hal ini tentunya sangat merugikan masyarakat karena membuat mereka terlilit utang yang tak kunjung selesai, demikian disampaikan Ketua Komda Paguyuban Pasundan Wilayah Bogor Abah Ruskawan.

“Saat ini banyak warga Cianjur yang terlibat dengan bank emok dan itu sangat merugikan warga, sehingga dengan kehadiran koprasi Paguyuban Pasundan bisa menyelesaikan masalah bank emok tersebut sehingga terasa manfaatnya apalagi bekerjasama dengan pemerintah, pendidikan dan organisasi masyarakat seperti ini akan cepat dalam mengangkat harkat dan martabat warga Cianjur,” ujar Abah Ruskawan, saat pelantikan pengurus koperasi Kab Cianjur di Pendopo Kabupaten Cianjur, Sabtu (7/3/2020).

Ketua Umum Pengurus Besar Paguyuban Pasundan, Prof Dr. HM Didi Turmudzi, M.Si, menyebutkan Koperasi Paguyuban Pasundan akan dibuka di KBB dan Subang untuk kemudian dilanjutkan dengan pelatihan manajemen dan juga produksi bekerjasama dengan kementrian ekonomi dan koperasi.

“Misi Paguyuban Pasundan adalah memerangi kebodohan dan kemiskinan dan memang tidak bisa dipungkiri, jika di Jawa Barat masih banyak warga tidak mampu, sehingga untuk itu Paguyuban Pasundan mencoba mengangkat harkar dan martabat orang Sunda melalui Koperasi,” ujarnya usai melantik pengurus koperasi Kab Cianjur, di Pendopo Cianjur, Sabtu (7/3/2020).

Sementara itu, Dewan Pangaping Paguyuban Pasundan Dr.H.TB Hasanuddin SE,MM, mengatakan jika koperasi haruslah berdasarkan kepada kejujuran, “Pengurus tidak boleh memperkaya diri jadi harus berdasar kejujuran karena ini untuk kesejahteraan bersama,” tegas anggota DPR RI Komisi I di tempat yang sama.

TB Hasanuddin menegaskan jika menjadi anggota koprasi tidak dibatasi budaya, sosial dan agama. “Siapa saja bisa tergabung di dalam koperasi ini. Tidak melihat agama dan perbedaan lainnya, pokonya untuk kemajuan bersama,” ungkapnya.

Pada kesempatan itu juga TB Hasanuddin menyerahkan modal awal untuk koperasi Paguyuban Pasundan Cianjur yang diserahkan langsung olehnya ke Ketua Koperasi Kab Cianjur.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Cianjur, H Aban Sobandi dalam sambutannya mengatakan besarnya organisasi Paguyuban Pasundan diharapkan bisa selalu konsen dalam memajukan pendidikan dan ekonomi warga Jawa Barat,

“Tentunya Pemerintah Kabupaten Cianjur menyambut baik lahirnya koprasi Paguyuban Pasundan diharapkan bisa mendorong perekonomian Kab Cianjur dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Cianjur, selain itu bisa membuka lahan pekerjaan melalui program -program dari koprasi Paguyuban Pasundan sehingga warga bisa mandiri,” ungkapnya.

Hadir pada kesempatan itu Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Prof. Rully Indrawan bersama dengan Duta Koperasi Dedi Gumelar yang dikenal sebagai Miing Bagito, para pengurus Paguyuban Pasundan serta Rektor Universitas Pasundan (UNPAS) Prof. Dr. Ir. H. Eddy Jusuf Sp, M.Si.,.[KC.10]
Axact

Kabar Cianjur

Pemimpin Redaksi : Asep Moh. Muhsin | Sekretaris Redaksi : Iman Sulaiman, M.Si | Redaktur Pelaksana : Mustofa | Wartawan/Reporter : Asep M, Iman Sulaiman, Yedi Mulyadi, Ahmad Jaelani, M Fikri, Eris Risdianto, Muhammad Nasrul, Arsy, Intan Permatasari | Produksi TV : Nurholis Mahmud, Winda. | Kantor Redaksi Kabar Cianjur : Jl. Siliwangi Cianjur 089698682683. | CV. MEDIA INFORMA : Direktur utama : Sari Yulianti | Komisaris : Imam Misbah | YAYASAN KABAR CIANJUR | Dewan Pembina : Sari Yulianti | Ketua Umum : Asep Moh. Muhsin, Sekretaris : B Mustofa, Bendahara : Siti Solihah Nurhalimah

Post A Comment:

0 comments:

Terima Kasih atas saran, masukan, dan komentar anda.