CIANJUR,[KC],-  Dunia ini tidak seburam dulu lagi. Kini, Abar bin Karta (62), bisa melihat dunia dengan jernih setelah dioperasi katarak di RS Cicendo, Bandung. Perbaikan penglihatan warga Kp. Babakan Tasik, Desa Ciharashas, Kec. Cilaku, berkat bantuan Lembaga Kesehatan Nahdlatul Ulama (LKNU) Cianjur.

Tentu saja ayah lima anak ini bahagia bukan main, setelah dioperasi matanya, 23-24 Mei lalu. Maklum saja dua puluh tahun lebih buruh tani   ini tidak mampu melihat dengan jelas lebih dari semeter. “Alhamdulillah penglihatan saya sekarang jernih,” kata Abar, saat singgah di sekretariat LKNU, Jl. Perintis Kemerdekaan, Jebrod.

Hal senada dituturkan  Ade Nurjaman  (59), warga Kp Babakan Padang, Desa Mekarjaya, Kec. Sukaluyu.  Selama belasan tahun ayah  empat anak ini tidak bisa melihat dengan jelas. Ia tahu menderita katarak dan agar bisa sembuh harus dioperasi di RS Cicendo. Hanya saja  untuk operasi ini membutuhkan biaya Rp 12 juta lebih, sedangkan kehidupan ekonominya morat-marit. Jangankan biaya operasi, untuk pemenuhan hidup sehari-hari saja ia kesusahan, karena ia pedagang kecil-kecilan.

Tapi kemudian titik terang menghinggapinya. Ia mendapatkan informasi bahwa LKNU yang diketuai dr. Mien Suranto, memberikan layanan  operasi katarak gratis bagi warga miskin. Ia pun mendaftarkan diri yang kemudian dioperasi katarak bersama enam pasien lainnya yakni Abar,  Sa’adah (50), warga Desa Ciharashas, Kec. Cilaku, Undang (61) Desa Margaluyu Kec. Tanggeung,  Nunung (70) Kel.Sayang,  Cianjur, Enceng (61) Kec. Cugenang. Abdul Jafar (58) Desa Sirnagalih, Kec Cilaku.    

“Sekarang saya  dengan kawan lainnya yang senasib bisa pulih seperti semula berkat bantuan LKNU,” sebut Ade, pada kesempatan yang sama, di sekretariat LKNU. Sebanyak tujuh pasien yang dioperasi ini, menurut Sekretaris LKNU, Elis Suryani, hasil  screening  atau pemeriksaan kesehatan dari 90 orang yang mendaftar pemeriksaan mata. Selebihnya mendapatkan kaca mata untuk menjaga kesehatan matanya.

LKNU yang aktif sejak dua tahun lalu ini akan terus memberikan layanan kesehatan bagi warga miskin. Bahkan Penasihat LKNU dr. Suranto, menghendaki LKNU ini ke depan menjadi rumah sakit. “Dengan menjadi rumah sakit LKNU akan lebih banyak memberikan manfaat kepada masyarakat,” ujarnya, pada kesempatan terpisah. [KC.10]**

Axact

Kabar Cianjur

Pemimpin Redaksi : Asep Moh. Muhsin, Redaktur Pelaksana : Mustofa, Wartawan/Reporter : Asep M, Iman Sulaiman, Yedi Mulyadi, Ahmad Jaelani, Muhammad Fikri, Produksi TV : Aves Marley.Kantor Redaksi Kabar Cianjur : Jl. Siliwangi Kp. Kebonmanggu Sawahgede Cianjur 085724070444

Post A Comment:

0 comments:

Terima Kasih atas saran, masukan, dan komentar anda.